Blog Cerita Seru Paling Mantap

Gairah Bi Sum & Bi Inah

Ini kisah gue pertama kali ngentot sama dua pembantu gue, mereka kakak beradik dan sudah janda, bernama Bi Sum (36 th) dan Bi Inah (34 Th).
Nama gue Timo, saat ini gue baru duduk di bangku SMU kelas 1.
Gue sering ngintipin kedua pembantu gue kalo lagi mandi, suatu hari pas sore gue dengar air kran kamar mandi pembantu nyala, langsung aja gue jalan ke kamar mandi pembantu.
Setelah gue pikir aman, gue langsung nunduk buat ngintip dari lubang kunci pintu kamar mandi, ternyata yang mandi Bi Inah, adik Bi Sum.
Di dalam kamar mandi Bi Inah Mulai membuka satu per satu baju sampai tinggal BH dan CD nya saja, ternyata Bi Inah ini gaul juga BH dan CD nya berbentuk Bikini dan G-string.
Kelihatannya Bikini sama G-string nya kekecilan atau memang ukuran payudara dan pantat Bi Inah yang montok banget, soal nya Bikini nya hanya menutup bagian putting dan sedikit bagian payudara Bi Inah, sehingga payudara Bi Inah yang aku perkirakan berukuran 38B itu seperti mau tumpah keluar, sedangkan pantat nya yang sangat montok membuat G-string nya hanya terlihat sedikit menutup bagian depan memiaw nya saja, kalo dari belakang seperti sudah tidak menggunakan apa-apa.
Pelan tapi pasti tongkol gue tegang banget melihat pemandangan di dalam kamar mandi itu.
Bi Inah pun melanjutkan membuka semua kain yang masih menempel di badan nya, ketika dia membuka bikini nya payudara nya yang besar itu langsung terpajang indah dengan putting yang coklat besar menonjol di ujung payudara nya yang montok dan kenyal, dan pada saat membuka G-string nya nggak sengaja arah pantat Bi Inah membelakangi lubang kunci, dia membuka G-string nya dengan posisi badan membungkuk dan pantat nungging terlihat jelas di mata gue memiaw nya yang menyembul di antara jepitan paha nya yang montok dan lubang pantat yang bersih dan mulus.
tongkol gue makin tegang aja liat keadaan di dalam kamar mandi, tangan gue pun masuk ke dalam celana pendek gue yang memang sengaja gue nggak pake CD lagi, gue pegang dan gue keluarin tongkol gue.
Pas gue lagi asyik ngintip sambil ngelus-ngelus tongkol gue, nggak sadar gue ternyata Bi Sum sudah pulang belanja dari pasar dan dari tadi memperhatikan gerak-gerik gue dari balik tembok dapur yang memang berbatasan dengan ruangan pembantu.
Tiba-tiba dia menghampiri dan langsung megang tongkol gue,
“sini aja Mo ikut saya ke kamar yuk” sambil melangkah menuju kamarnya dengan tangan menarik tongkol gue.
Gue yang kaget bukan main Cuma bisa nganga aja ngikutin langkah Bi Sum menuju kamar nya.
Setiba di kamar Bi Sum dia langsung nyuruh gue buat telanjang,
“nah di sini aja Mo, udah buka semua bajunya, saya juga buka baju nih” sambil tangan nya membuka semua kain yang menempel di tubuhnya.
Tubuh Bi Sum nggak beda jauh sama Bi Inah, dengan payudara dan pantat yang besar dan montok.
Setelah kami berdua telanjang bulat dia menyuruh gue duduk di pinggiran tempat tidurnya,
“ayo Mo jangan diam aja dong, duduk di tempat tidur sana”
“iya Bi Sum, tapi ini nggak apa-apa kan Bi” Tanya gue sambil berjalan ke arah tempat tidur,
“lho dari pada ngintip-ngintip mendingan kayak gini kan” ujarnya sambil tersenyum nakal dan mulai berjalan mendekati gue.
Bi Sum lalu jongkok tepat di depan tongkol gue, tangan kanan nya langsung mengelus-elus batang tongkol gue dan tangan kiri nya memainkan biji peler di bawah nya.
“Bi, terus Bi , enak Bi” gue Cuma bisa merem melek menahan nikmat nya permainan tangan Bi Sum.
Lalu tanpa di komando lidah Bi Sum bermain di kepala tongkol, semua di jilat, mulai dari dua biji peler di bawah lalu naik ke batang dan sampai di kepala tongkol gue,
“enak Bi, terusin Bi”
Punya kamu ternyata gede banget ya Mo, udah lama lho saya sama Inah membayangkan bisa di ent*t sama kamu” ujar Bi Sum di sela-sela kesibukan mulut nya menjilat dan menghisap tongkol gue.
“Memang kanapa Bi Sum sama Bi Inah sering membayangkan ngentot sama saya ?” Tanya gue, sambil tangan gue memainkan kedua payudara nya yang besar nya nggak beda sama punya Bi Inah, Cuma payudara Bi Sum sudah agak kendor.
“Habis kamu ganteng sih, kayak bintang sinetron, di tambah lagi tongkol kamu yang gede ini, pokoknya tambah nafsu deh,” Jawab Bi Sum, dengan semakin bernafsu masukin tongkol due ke dalam mulutnya.
Lagi enak-enaknya nikmatin permainan mulut Bi Sum di tongkol gue, tiba-tiba pintu di buka.
“wah, wah, lagi pada enak kok nggak pada ngajak sih” ternyata yang buka pintu adalah Bi Inah yang habis mandi.
Tanpa basa basi Bi Inah pun membuka handuknya ikut telanjang dan segera menghampiri kami, jadi lah kami three some.
tongkol gue di jilatin dan di isep bergantian sama kedua pembantu gue itu.
Kedua memiaw mereka yang masih terasa sempit itu gue masukin bergantian, sore itu sampai malam dan lanjut lagi esok pagi, dan break hanya untuk istirahat dan makan setelah itu bertempur lagi, sampai gue gak masuk sekolah dua hari, masa bodo yang penting nikmat, kebetulan ortu lagi pada keluar kota.
* * *


Karena gue udah terbiasa main sama dua pembantu gue, pengalaman dan cara gue ngentot pun semakin gila lagi, misalnya seperti yang ini.
Pada suatu malam gue lagi pengen banget nih, tapi sebentar lagi waktu makan malam.
Sambil nahan konak gue jalan ke meja makan, tapi nyokap bokap belum ada, masih di kamar mereka.
Kebetulan gue lihat Bi Sum sama Bi Inah lagi nyiapin makanan di dapur, langsung aja gue ke dapur,
“Bi Sum, Bi Inah, Timo lagi pengen banget nih, gimana dong” Tanya gue sambil tangan gue meremas-remas pantat mereka berdua.
“Waduh gimana Mo, Bibi berdua lagi nyiapin makanan, entar kalo kelamaan bisa dingin, Bibi di omelin deh sama nyonya” jawab Bi Sum sambil tetap sibuk mempersiapkan makanan tanpa memperdulikan tangan gue yang udah menyelinap masuk dari bawah daster nya, memainkan klentitnya yang sudah basah.
Bi Inah yang dari tadi juga sibuk menyiapkan makanan tapi menikmati remasan tangan gue di pantat nya yang montok pun memberi usul,
“gimana kalo Bi Sum aja sendiri yang menyiapkan makanan, Timo biar sama saya saja, kebetulan saya juga lagi pengen banget nih” ujar nya sambil mencium pipi gue.
“Tapi gimana cara nya Bi, sebentar lagi kan makan malam” gue bertanya dengan muka kebingungan.
“gini aja taplak meja makan kan sampai ke bawah, nanti Bibi sembunyi di bawah meja makan sambil isepin tongkol kamu, gimana” jawab Bi Inah.
Ide yang brilian, Bi Sum pun setuju tapi dia minta imbalan ngentot nanti malam.
Tanpa nunggu lama langsung gue tarik tangan Bi Inah ke ruang makan, sampai ruang makan dia pun sembunyi di bawah meja makan.
Waktu makan pun tiba, Bi Sum sibuk menyiapkan makanan sendirian, soal nya Bi Inah lagi sibuk di bawah meja makan ngisepin tongkol gue.
Tapi walaupun tongkol gue lagi Isepin sama Bi Inah di bawah meja makan tetap aja gue iseng, pas Bi Sum berdiri di samping gue buat nyiapin hidangan, tangan gue langsung meremas pantat nya, Bi Sum langsung menoleh dan senyum genit sambil mengedipkan mata ke gue, ortu gue pada bingung ngelihatnya tapi mereka cuek aja.
Gue jadi gak konsen makan malam, soalnya sambil nahan nikmat gara-gara permainan mulut Bi Inah jilatin dan isepin tongkol gue di bawah meja makan.
Tiba-tiba gue ngerasain air mani gue udah saatnya untuk keluar, Bi Inah pun kayaknya udah paham, dia pun semakin mempercepat gerakan mulutnya ngisepin tongkol gue.
Pas air mani gue keluar, Bi Inah langsung membenamkan tongkol gue dalam-dalam ke mulutnya, sepertinya sih air mani gue habis tuh di telan semua sama dia.

No comments:

Post a Comment