Blog Cerita Seru Paling Mantap

Liburan Keluarga

Pengalam liburan menyenangkan, menegangkan dan mengairahkan. Nama 2 dibawah sengaja disamarin ma penulis. Kisah ini 80% nyata Cuma sedikit dibumbui dengan alur2 dramatis biar lebih menarik.

Saya Fian, 33 thn seorang pengusaha muda yang baru merintis . Cerita ini sebenarnya sudah lama berlalu. Namun, karena pengalaman yang sangat mengesankan sehingga sulit untuk dilupakan. Berawal dari liburan panjang ke rumah nenek di daerah Garut sekitar pertengahan 2003, waktu itu saya masih mahasiswa di sebuah pergutruan tinggi negeri di Jakarta. Di Jakarta saya tinggal koskosan di daerah Pejaten, Jak-Sel. Orang tua tinggal di Bekasi. Karena ingin menghemat makanya saya tinggal di dekat daerah kampus. Seminggu sebelumnya nenek menelepon saya untuk mengajak liburan ke rumahnya di Garut.

Nenek : “ an, km gimana kabarnya?”
Aku : “ baik nek. Ada apa tumben nelpon?”
Nenek : “Minggu depan kamu ada acara?”
Aku : “ ga ada nek, minggu ini sudah mulai liburan semester. Awalnya Fian mau ngambil semester pendek, tapi gak jadi deh. Mang kenapa Nek?”
Nenek : “ Kebetulan nenek mau ngajak liburan ke Garut, sekalian kumpul2 keluarga. Tadi nenek nelpon Ibu kamu tapi dia gak bisa Cuma kakak kamu Dina yang bisa, sekalian ngajak juga Istri kakak sepupu kamu Fitri sama anak2nya, suaminyakan lanjut ke sekolah keluar negeri. Daripada dia sendiri repot ngurusin anaknya mending nenek ajak sekalian liburan ke Garut sini, ngitung-ngitung liat proses panen di perkebunan teh kakek kamu.”
Aku : “ wah!, boleh nek Fian juga butuh refrsing neh.”
Nenek : “ Baiklah klo begitu nenek suruh mang Ujang jemput yah pake mobil, ntar kamu yang tunjukin rumah Kak Fitri, tahu kan?”
Aku : “ mmm, gak begitu apal sih nek soalnya baru sekali kesana. Ntar coba Fian telpon nanyain alamatnya.”
Nenek : “Ya, udah dulu klo bgt, nenek tunggu yah disini.”
Aku : “ oke nek”

Singkat cerita hari yang ditunggupun tiba. Saya dan kakak saya (Dina) menunggu jemputan mang Ujang di koskosan saya. Wah, lama juga neh mang Ujang. Molor 2 jam neh dari jadwal, kak Fitri dah 2 kali nelponin kak Dina. Namun akhirnya mang Ujang dating dengan muka paniknya. “ den, map den mang Ujang tersesat dan kejebak macet”, “ y awes mangy ok kita go, jemputin mbak Fitri dulu yah”.
Mobilpun melaju tenang ke daerah Jakarta Timur tempat tinggal Kak Fitri. Sebetulnya saya tidak begitu mengenal istri kakak sepupu saya ini Cuma pernah sekali ketemu pas acara akikahan anaknya yang pertama itupun saya tidak terlkalu perhatikan. Singkatnya kamipun tiba di alamat yang dituju. Kak Fitri dan 2 anaknya dah nunggu di
depan rumahnya.

Pertama melihatnya. Waaaah, manis banget ternyata, Kulit putih (tapi ga putih2 amat sih). Tinggi sekitar 168 cm berat 56 Kg sehingga kelihatan sedikit semok.Dengan dadanya membusung yang ukurannya kira2 36D (pengakuan sendiri, gan!). dengan celana jeans ketat dan baju putih sedikit trnasparan karena bra hitamnnya menerawang dibalik bajunya. Oh, ya. Doi (KAK Fitri) ini adalah campuran Madura-Arab makanya wajahnya amat manis. Ibunya adalah pengusaha madu terkenal di Madura dan Bapaknya punya restoran Arab di Surabaya, doi sendiri kerja di bank swasta terkenal (karena niat liburan makanya doi ngambil cuti seminggu).

Setelah kenalan dan mengatur barang2 bawaan doi ngambil duduknya di tengah (atas anjuran saya biar anaknya leluasa bermain). Karena kak Dina lebih senang di depan makanya dia langsung ambil posisi di samping mang Ujang, awalnya Ane nih yang penegn di depan tapi ga’ papalah di belakang juga oke dan ternyata membawa berkah dan awal seru dari cerita ini.
Selama perjalanan kamipun ngobrol ngidal-ngidul ketawa-ketiwi dan yang lebih asik lagi doi ternyata GFE bgt orangnya enak ngobrolnya dan suka bercanda. Menjelang sore mang Ujang singgah di pom bensin di daerah tol sekalian beristirahat, kamipun mengisi perut di resto pom bensin tsb, setelah itu lanjut.

Sebagian sudah terlelap termasuk kak Dina dan anak pertama nya Doi . Doi sendiri sibuk ngelonin anak bungsunya yang agak rewel karena susu botolnya abis. Iseng ane Tanya. “ kenapa nih si adee?(sambil gw sandari dagu dijok tengah sebelah kepala Doi” . “Iya an tadi lupa isi termos, jadi gak bisa bikini susu neh.” Nahhh sodara agan2 pemandangan berikutnya bikin ane takjub,bin senang bin konak. Tanpa basa-basi doi ngangkat tuh kaos sampai kelihatan branya dan mulai membuka cupnya (ane hanya diam terpaku dg dagu masih bersandar di Jok, Cuma berjarak sekitar 20 cent gan Dari target). Busyet kata ane dalam ati, putih n montok bgt pentilnyas gak terlalu besar dengan warna coklat muda, beda bgt dengan pacar gw. Kalah besar (walopun dah malam nih mata tajam bgt kelihatannya)… “cup…cup sayang sini nenen aja susu botolnya abis yah”.

Maklum anak2 mungkin dah favorit susu botol jd sedikit jual mahal. Dibiarin tuh toket ngelewer-ngelewer agak lama baru deh di emut dan langsung tidur. Ane masih sedikit terpaku neh dengan kecuekan Doi dan lagi si Joni dah ngaceng bgt di bawah. “wah dah bobo kak.”, “ iya, loh kamu dr tadi disitu? Enak neh liat gratis..hehe”, “ heheh (gw cengengesan salah tingkah)… enak yah, gimana rasanya tuh (sedikit berbisik)”, “ga tau deh Tanya aja ma Dino, hehehe”. Waktu itu ane belum berani macem2, sekitar 5 menit berlalu doi pun tertidur dan si Dino masih nenenin tuh toket montok.

Walopun berusaha ikut tidur, namun keringat dingin membasahi kening karena nafsu yang teramat sangat. Ane gak sanggup gan ngebayangin ngemut tuh toket sambil ngelusin Si Joni. Karena dah sange bgt ane putusin keluarin si Joni (niatnya onani sambil ngebayangin ngemut tuh toket montok) maklum selama ini pacar gw cuma ngasih serpis handjob+grepe2 toket n fk.

Nah, mulai deh ritual handjob, ane buka tuh resleting perlahan dan keluarin si Joni dan ane elus –elus tuh meriam belanda (heheh), gak puas ngebayangin ane mulai deh nyuri2 nyium rambut doi (hmm ajib, harum bgt), sambil tetep ngocok si Joni makin lama gw makin cepet neh serasa dah mau meledak gan. Namun tiba2 mobil terguncang karena ada lobang dan karena dah pulas si Doni ngelepasin tuh toket, gw yang dari tadi hanya nyium2 tuh rambut sedikit kaget bin takjub melihat pemandangan toket ngelewer2 didepan mata gw. Tensi kocokanpun sedikit melambat melihat pemandangan tsb. Wah.. pikiran gw semakin liar jadinya, pengen banget remes tuh toket namun sayang gw takut bgt. Untungnya mang Ujang konsen bgt nyupirinnya jadi ga sadar dengan kejadian di belakang. Berjuta2 setan pun mulai merecokin pikiran saya (“dah gan! Pegang ajah, emut klo bisa” kata salah satu setannya). Dan gw beraniin mengelus tuh toket dg tangan kanan dan yang kiri masih sibuk ngocokin si Joni.

Tangan gw gemeter bgt awalnya. Satu jari gw sentuhin di pentilnya (serasa basah karena masih ada sisa asi yang keluar. Gw jilatin jari gw… hmmm manis juga rasanya). Setetes asi ternyata memberikan kekuatan padaku untuk bertindak lebih jauh, kemudian gw pegang lagi tuh toket montok, anget dan gede bgt sampai tangan gw gak cukup tutupin tuh toket, dengan gerakan sedikit meremas terasa kenyal bgt dan lama kelamaan makin keras tuh toket (sepertinya doi terangsang dalam mimpi). Tangan kiri gw semakin cepet ngocoknya, sepertinya lahar dah mau meledak dan tangan yang satunya negremes makin dalam kerena sensasi tuh toket yang makin keras ketika diremes (sayup2 doi sedikit melenguh, namun gw cuek aja) dan pas Joni mau meledak sedikt ane peratiin mang Ujang (aman masih konsen nyetir dan ga peratiin tuh spion tengah). Ane langsung majuin kepala ke depan ngemut tuh pentil, otomatis asinya keluar deh ngebanjirin mulut gw. Sepet2 manis gan rasanya, dan tak lama Joni-pun memuntahkan laharnya. Banyak bgt sekitar 8 kali tembakan (maklum lama gak dikeluarin ma pacar… hehe). Nih mulut masih ngemut toh toket sampai gw sedikit tersadar dan untungnya Doi masih terlelap.

Gw lepesin tuh mulut dang gw beri sedikit kecupan di pentilnya dalam ati gw bilang mudah2an doi pikir anaknya yang emutin. Gw masukin tuh Joni lagi kesarangnya terus bersihin tuh lahar yang berceceran dilantai mobil kemudian dan berusaha terlelap. Perlahan sekilas kulihat doi terbangun tanpa melihat kea rah gw, doi betulin tuh bra dan posisi si Dino trus lanjut tidur (cihuuuuyyy!! Aman pikir gw) ….
Menjelang tengah malam kamipun tiba di rumah nenek. Rumah yang asri dengan suasana sejuk dikelilingi perkebunan teh yang cukup luas. Yah, almarhum kakek adalah seorang pengusaha teh yang cukup terkenal di Garut. Sepeninggalan beliau nenek Cuma dibantu beberapa orang karyawan, makanya nenek agak kesepian tinggal di rumah yang lumayan besar. Nenek sudah menyiapkan segalanya ketika kami sampai. Mulai dari makan malam sampai urusan kamar sdh beres. Kamipun kangen2nan dengan nenek berbagai ceritapun mengalir malam itu di meja makan hingga terasa lelahpun menerpa kami. Kamipun bergegas ke kamar masing.

Karena nenek sendiri makanya nenek meminta Kak Dina menemaninya tidur. Sedang Aku tidur di kamar paman saya dan doi dengan anak2nya tidur di kamar tamu yang cukup besar dan letaknya tepat bersebelahan dengan kamarku. Lelah banget piker gw namun entah mengapa mataku sulit terpejam mengingat kejadian di mobil tadi berbagai pikiran kotor mengalir di kepalaku, ingin rasanya meninkmati setiap bagian tubuh kak Fitri, tapi bagaimana caranya yah (sebuah angan2 yang tidak mungkin tercapai).

Sayup2 terdengar guyuran air di kamar sebelah, rupanya dinding kamarku tepat berdampingan dengan kamar mandi di kamar doi. Hmmmm … enak neh ngintip pikr gw…. Pikir2 gmana caranya yah, masak harus ngendap2 di kamar doi terus ngintip dari lubang kunci… ntar anaknya bangun terus teriak gimana… arghhh!!… Namun karena dah nafsu gan, gwpun meluncur ke target, dengan mengendap-ngendap pakai jurus kucing garong (heheh). Sampai depan kamar doi n pegang hendel pintu dan……………… arghhhh TERKUNCI GAN!!! SIAL!!!

Bulik kamar dengan perasaan dongkol dan muka kelipet 12 plus Joni yang mulai memberontak gw hempaskan badan gw di kasur yang empuk dan, apa yang terjadi ???? ….
Dasar otak setan gw emang punya beribu strategi. Melihat Plapon kamar muncul strategi jitu mengintip doi lewat plapon. Kutelusuri setiap sudut mencari manhole plapon tempat orang bisa masuk. Dan engingong…. Sebuah lubang yang emang khusus dibuat untuk masuk jika ada masalah dg kabel listrik, dsb terlihat di sudut ruangan. Selanjutnya cari akal buat manjat ke atas, gw lihat tuh lemari gede di sebelah tempat tidur dan dengan kekuatan gw, Joni dan setan2 yang pada setia kawan bantu gw dan walopun gede lemarinya namun bisa juga kegeser hingga tepat di bawah tuh lubang. Gw tarik kursi untuk manjat ke lemari dan sesampainya di atas gw geser tuh tutup lubang manhole plapon.

Berbekal hp yang ada senternya mulailah gw panjat tuh lubang dan mencari-cari bagian plapon kamar mandi doi, mengandalkan pendengaran gw yang tajam gw cari tuh arah guyuran air dan ketemu juga akhirnya. Setelah meraba-raba setiap sisi plapon kamar mandi mencari lubang bwat ngintip dan emang dewi fortuna mihak gw bgt malam itu, bukan lubang kecil yang gw dapat namun ternyata di plapon kamar mandi juga ada manhole buat orang bisa masuk…. Heheheh salut gw dengan kakek yang pinter bgt ngerancang rumahnya… Gw geser tuh dikit2 tutupnya sampai terasa cukup bwat ngintip…. Dan…. Lampu kamar mandi masih menyala, mata tajam gw menyusur setiap sudut dan… dan.. dan.. kok ga ada orangnya???!!! Yah SIALLLLLLLL !!! dah mandi rupanya si Doi. Lelah bercampur dongkol gw gesertuh perlahan-lahan kembali tutup plapon, dan apa yang terjadi selanjutnya ….
sekelebat bayangan terlihat di bawah sana…… siapakah gerangan ??
Wwaaah!!!

rupanya dewi keberuntungan masih mihak gw malam itu. Gw geserlagi tutup palponnya dan tampaklah pemandangan indah di bawah sana, kulit putih nan mulus plus toket gede dengan pentilnya coklat muda yang manacung banget ditambah lagi bokong doi yang montok bgt. Sementara itu sang empunya sedang asik membasuh tubuhnya dengan sabun di bawah shower yang memancarkan air hangat. Otomatis nih tangan segera mencengkram si joni dan dengan gerakan halus mulailah ritual handjob part2.

Setelah bersabun ria dan membersihkan sisa sabun di tubuh doi gw piker udahan mandinya, namun rupanya doi masih pengen berendam di bathub. Dengan mata tertutup rupanya doi menikmati bgt berendamnya malam itu, tangan doi rupanya sangat memuja tuh body, elusan dan rabaan mulai digencarkan ke setiap bagian tubuh sampai ke bagian dada, dengan gerakan memutar dari pangkal menuju pentilnya doi remes2 sendiri tuh toge sambil memilin2 pentilnya… hmmm rupanya doi terangsang juga neh. Rangsangan ke Joni gw pending dulu karena menyaksikan doi yang terangsang sendiri.
Bibirnya digit plus sedikit erangan kecil sayup2 terdengar. Mungkin karena suaminya lagi lanjut studi ke luar negeri jadi doi haus belaian neh rupanya. Dari atas satu tangan doi menuju ke mekinya yang ditumbuhi bulu yang tercukur rapi… pemandangan makin panas gerakan halus memutar di meki doi berlanjut dengan tusukan 2 jari ke dalam, dengan gerakan maju mudur perlahan namun pasti doi masturbasi dengan asiknya. Terlihat jari doi makin masuk ke dalam semakin dalam terlihat doi sangat menikmati, mulut terbuka seolah-olah berteriak namun Cuma terdengar erangan kecil dari doi.

Tersadar gw Joni masih tegak berdiri dan butuh sentuhan pula. Dengan gerakan mengocok seirama dengan gerakan tangan doi dan semakin lama semakin cepat hingga tubuh doi terlihat mengejang, mata terbuka namun Cuma kelihatan putihnya saja, bokong terangkat ke atas demikian pentil yang semakin mancung dan erangan sedikit lebih keras … Tuh jari masih maju mundur dengan cepatnya sampai puncaknya doi lepas tuh jari dan meki doi menyemprotkan banyak banget cairan namun bukan pipis , gw ternganga melihatnya, seperti di pelem blue yg pernah gw lihat. Rupanya doi mendapatkan orgasme yang hebat bgt sampai squirt segala. Tak terasa jg Joni dah siap melepaskan laharnya dan… crot…crot…crot.. nikmat banget semburan lahar Joni.

Gw lemes demikian pula doi, terlihat senyuman dari bibirnya damai namun terasa nikmat dengan gerakan dada pelan sepertinya doi lelah namun menikmatinya. Original dan tidak dibuat-buat. Gw perhatiin aja hingga doi bangkit mengambil handuk dan keluar lampupun dimatikan. Gw puas gan malam itu hingga tidurpun terasa lelap hingga pagi menjelang.

Pagi harinya gw lelep bgt tidurnya tak terasa terdengar gedoran pintu…. Wah rupanya mang Ujang.
“Ada apa mang???”, “Gpp den. Tadi Ndoro putri nyariin aden, mang Ujang bilang sepertinya masih tidur mungkin masih lelah. Semuanya dah pada ke kebun teh Den”. “ y awes mang gw mandi dulu br kesana”

Gw mlas2an krn emang masih lelah bgt krn kejadian semalam. Setelah mandi dan berpakaian santai plus sweeater (dinging an, maklum suasana puncak kebun teh)gwpun meluncur ke TKP. Lumayan juga jalannya sekitar 200 meteran. Gw lihat nenek ma kak Dina lagi main2 ma anaknya doi. Lucu juga yah…heheh.. “Loh kak Fitri mana nek?”
“ itu sana lagi pengen motret katanya”. Terlihat di kejauhan sesosok tubuh indah berada di bukit perkebunan teh . “ kesana an tadi dicariin ma mbak fitri” kata Kak Dina, “knapa emangnya? “ kata gw. “Diakan baru beli camdig seri pro, cm belum begitu ahli, makanya gw bilang minta ajar aja ma si fian soalnya lo kan jurnalis di kampus sedikit banyak tahulah seluk-beluk fotografi”…. Waaaaaaaah petik mangga dapet kedongdong niat gw kesampaian dong ngedeketin doyong (doi maksudnya… maksa bgt pantunnya)… pinter bgt kakak gw rupanya (dalam ati gw). Dan pucuk di anti ulam tiba, doi manggil2 gw dari kejauhan …. “aaaaaaaaaaaaaaaannnn” dengan gerakan tangannya memanggil gw kesana.

Dengan berjalan santai namun pasti gw panjat tuh bukit. Lumayan jauh juga sekitar 200 meteran dari tempat kak Dina, nenek dan anak2 doi. Sampe di sana dengan sedikit ngos2an gw bilang : “kenapa mbak?” wah indah bgt , doi pake baju bali item yang tipis bgt tuh sedikit menerawang tuh bh putihnya, lengkap dengan celana hot pan warna putih (pahanya montok bgt Dan putih gan). Rambut di iket. Gw nyeletuk : “ hehe.. cantik banget kak” doi cuman senyam-senyum. “ an, lu katanya jurnalis di kampus yah? Ajarin gw dong teknik motret”. Gw : “ ah kak dina melebih-lebihkan mbak, gw masih belajar jg. Tapi sedikit2 tahulah…heheh. Hmmm… kameranya bagus. Seri pro neh”.

Mulailah gw menerangkan bagian2 kamera dan cara2 memotret yang benar. Dengan gayanya Darwis Triadi namun tanpa kumis yang tebal…heheh. Gw gini2 pernah ngikutin trening fotografinya mas Darwis Triadi loh. Doi amat menikmatinya dan mengikuti penjelasan gw dengan seksama.
Sampai nenek dan kak dina dah teriak2 manggil kami. “ayo pulang!!! Mw ujan kata” kak Dina. “Iya ntar lagi kata gw” sial ganggu bgt orang lagi asik berdua dg doi (guman gw dalem ati). Dan bener juga ujan mulai turun dengan derasnya, tampak nenek, kak Dina ma anak2 doi berlari masuk ke pekarangan rumah dari kejauhan. Gw pun berlari sambil mebuka sweeter menutupi kepala gw dan doi yang gw rangkul mesra bgt (heheh). Sampai kami melewati rumah2an pondok tempat biasanya para pemetik teh beristirahat. “ berteduh dulu an” kata doi. “oke mbak”. Baju gw basah neh demikian pula doi namun gak sampai kuyup juga seh. Hp Doi bunyi, rupanya kak dina menelepon nanyain kabar. “ iya Din, lagi berteduh sama fian di pondok kebun, nuggu ujan reda. Udah gak usah dijemput. Belum selesai nih belajarnya, ntar klo dah reda baru balik. Ok”.

“Ujannya makin deres aja mbak”,
“iya an mana baju basah neh”,
“klo basah yah dibuka dong ntar masuk angin loh”, canda gw
“enak di elu dong…hehe. Ayo dong an ajarin lagi”

Gwpun ngambil posisi disampingnya doi, bahu kami merapat. Sekalian buat menghangatkan badan. Lanjut gw neranginnya . Sangking semangatnya nerangin gak sengaja sikut gw nyenggol tuh toge. Empuk banget gan. Namun apa dinyana doi cuek bebek. Gw makin semangat ajah, satu tangan gw mulai agak merangkul ke pinggang doi sambil menerangkan ke doi yang lagi memfokus sebuah objek. Bibir gw sedikit gw deketin ke telinga doi… hmmm wangi bgt parfumnya. Dan tiba2 doi berbalik dan nih bibir mendarat mulus di pipi doi. Doi sedikit terpana dan gwpun demikian, sedikit tersadar gw : “ bilang maap mbak”. Doi : “ yah lo an nyantai aja gw yang salah kok” sambil doi elus pipi gw. Busyeeet mesra bgt neh pikir gw. Doi masih cuek bebek. Doi : “ wah ribet jg yah dunia fotogfrafi musti banyak belajar lagi neh”. Gw : “ga juga kok, klo ada keinginan pasti bisa mbak”. Doi tiba2 ngankat kedua tangannya untuk merenggangkan otot sambil menguap, keliatan tuh ketek mulus plus toge sebelah kiri dari samping. Hmmmm…. Pemandangan yang indah bgt, si Jonipun mulai beraksi gan.
Tiba2 doi bilang : “ an minta tolong pijetin pundak mbak neh, pegel bgt”… hihihi, girang plus tegang langsung aja tangan gw samperin tuh pundak, gw pijet2 lembut dan Nampak doi sangat menikmatinya, pake tutup mata segala dan disertai gumanan2 kecil. Si joni makin keras aja di dalam sangkar. Gw beralih ke sekitar lehernya. Doi :” enek bgt disitu an” badan doi sedikit bersandar di dada gw, biking w n joni makin nafsu aja gan. Panasnya nafsu makin menjalar di seluruh tubuhku.

Tangan doi kemudian kesamping untuk nyimpan kamdignya, kemudian doi pengen garukin punggungnya tanpa sengaja tuh tangan nyenggol si Joni. Doi sedikit terkejut, sambil tertawa kecil doi bilang : “ tau ujan2 gini, dingin pula terus mijitin cewek lagi. Tiba2 bangun2 aja sesuka hati ya an”… “eh…eh..hi” gw gelagapan “iya mbak”….
Guyonan2 kecil nan nakalpun mengalir waktu itu. Iseng doi Tanya : “ km dah punya pacar an?” . Gw. :”udah mbak”. Doi : “Ya wes km kawin ajalah tuh adik kamu dah haus belaian wanita rupanya..heheh”. Gw : “ Iyah sih mbak pengen bgt rasain tubuh kayak mbak.”gak sadar gw gan ngomongnya. Doi : “apa an??? “, Gw. : “ eh..eh maksdunya tubuh wanita” . Doi : “oooo... km klo pacaran ngapai aja??”. Gw : pura2 bingung. “maksudnya???”. Doi : “ yah ngapain aja, ciuman, petting, ml dsb”. Gw: kaget bgt denger pertanyaannya. “heheh, cm FK ajah mbak”. Doi : “ ah boong pasti grepe2 jg tangan km.” . GW : “iya seh dikit…heheh”

Entah setan apa yang nyembit gw tanpa sadar dan nafsu makin memuncak tiba2 gw peluk doi dari belakang tepat di bawah pangkal togenya. Doi tiba2 berontak. “an….an …jangan!!!” sedikit teriak doi membentak gw sambil ngelepasin pelukan gw. Gw kaget dong. Maap mbak gw kangen pacar. Terus gw mulai nyerang lagi. Sambil mengiba “plis mbak gw pengen peluk aja” . Mungkin karena kasihan dan doi jg butuh kehangatan doi pun bilang : “ya udah peluk aja yah jangan macem2”. Karena nafsunya sambil pelukin doi bibir gw nyuri2 ciumin tuh leher dan doi kegelian sambil sedikit teriak : “annn!!” dan tiba2 plakkkk!!!!! Tamparan mendarat dipipiku. Gw kaget lg. Muka doi memerah. Gw. : sambil meluk doi dari depan “maaf mbak, fian mau buat pengakuan”. Doi diam saja, nafasnya makin cepat sepertinya emosi memuncak. Mulailah gw ngakuin klo suka bgt dengan doi semenjak kemarin, “ntah ini nafsu ataupun masalah hati (sepertinya berat di nafsu gan), apa lagi kemarin di mobil mbak perlihatkan ke fian susu mbak, fian suka bgt mbak dan nafsu bgt ngelihatnya sampe2 tanpa sepengatuhan orang2 fian onani di jok belakang. Gwpun mulai menceritakannya sampai kejadian ngintip semalam juga tidak terlewatkan. Tiba2 doi ngedorongin gw dan menutup matanya sambil menangis sesugukan. Doi : “ Harusnya gak boleh an, mbak kan sudah punya suami, kakak sepupu km sendiri. Tapi emang mbak salah juga”
Doi makin nangis aja tuh sambil ngejatuhin wajahnya ke pundak gw. (hmm..tampaknya mulai nyerahni), gw spik aja pelukin doi sambil ngelus punggung doi. Gw : “Iya mbak Fian salah juga, gak bisa nahan nafsu Fian”. Tangan gw ngelus kepala doi dan gw angkat dagunya, terus gw apusin tuh air mata dengan mesranya. Gw kecup matanya. Doi diem aja. Terus gw kecup lembut tuh bibir….. waaaaaaaaaaawwwwwwww serasa gw diestrum dengan jutaan kilovolt listrik… serasa nikmat dan hangat, makin lama lidah gw mulai masukin ke rongga mulut doi, doi masih diam dan menutup mata. Tiba2 doi ngedorong gw. Doi :” udah an jangan di terusin”. Gw dah nafsu bgt neh. Gw tarik aja tuh kepala dan gw lumat tuh bibir dengan kasarnya. Doi gelagapan sedikit berontak…”blbbjhj..amkhj…an…nkgh dahhh”, gw makin dalem bgt kiss doi, hingga pertahanan doi melemah dan sedikit menikmati ciuman gw. Gw pun sadar dan berhenti. Kami saling berpandangan dan tiba2 mata doi sayu seperti mengharapkan bibirnya disentuh lagi. Perlahan nih bibir maju dan doipun memiringkan kepalanya siap menerima ciuman gw dan…. Mphhhh…..mphhh.mphhh…. kamipun saling melilitkan lidah dengan hangatnya, gw angkat tubuhnya dang w sandarin di dinding sambil tetap saling melumat. Tangan gw mengikuti alur pergumulan, perlahan namun pasti tangan kanan gw menjelajah diluar bajunya tepat di atas bukit kembar nan indah dengan sedikit remasan terasa tuh bukit awalnya terasa lembek namun lama kelamaan keras sekeras batu. Sadar doi makin terangsang nih tangan mulai masuk menjelajah di sekitar bra doi, gw turunin satu cupnya dang w pilin2 tuh pentil…. Hmm terasa kasar, keras dan berdiri tegak.

Gw. :” mbak sayang….fian pengen nenen”. Doi : tersenyum dan Cuma mengangguk pelan. Hujan yang makin keras makin ngedukung aja pergumulan kami. Gw mulai tiduran di pahanya dan doi mengangkat bajunya dan membuka kaitan bra di depanya. Mulai deh gw isep dan lumet th toge sampe2 asinya tumpah di mulut gw. Doi : melenguh kenikmatan “gimana an rasanya??” . GW : “ enak mbak, manis.” Sambil tersenyum penuh kemenangan. Doi mulai deh sedikit aktif sambil gw nenen doi ngelus Joni dari luar. Doi : “ gede jg an punya km”, doi mulai nurunin celana gw dan mulai mengocok si Joni dengan perlahan. Gw bangkit dari tuh bukit kembar sambil ciumin bibr doi. Doi : “ enak say?? “ gw cm mengangguk. “yah wes mbak kocokin aja yah say”. Gw :”mbak mau diisepin” gw ngerengek sperti bayi. Doi: “ jangan say, ntar kelihatan” tapi gw paksa aja tuh kepala menuju batang perkasaku. Sedikit ragu, doi mulai membuka mulutnya dan memulai kuluman lembut di kepala Joni, sangat telaten. Pelan tidak terburu-buru dan yang gw suka, gak kena gigi gan. Doi tersenyum melihat mimik wajahku sampai Nampak Joni dah mau muncrat isepan doi dipercepat dan sepertinya semakin dalam menelan Joniku sayang… dan… arghhhhhh…. Mbak …enakhhhh bgt!!! Crot…crot…crot. Joni sukses CIM nya. Doi sdikit gelagapan karena kepalanya gw tahan. Terasa banyak bgt yang masuk kemulut doi. Gw Tanya : “spermanya mana mbak, perasan banyak nyemprotnya?” sambil perhatiin mulutnya. Doi nyubit aku “ dasar kamu an, ketelen semua!!!. Tapi kok manis punya kamu an? Punya suami mbak agak asin jadi kadang bikin mual.” … gw : sambil tersenyum “ mungkin kemarin karena kebanyakan makan buah2an mbakku sayang”

Masih ujan ajah terpikir gw balesnya gimana neh. Doi masih bersih2hin mukanya pake tisu. Gw bersandar di bahunya. “mbak sayang fian pengen bales juga muasin mbak”. Doi : “ udah sayang nanti kita dicariin” tapi gw paksa aja, gw tarik celana nya sampai selutut dang w cium2 tuh meki dari luar cdnya… baunya khas, namun harum bgt.

Terakhir gw tahu klo Doi ngerawat bgt daerah kewanitaannya dengan minum jamu2an dan rajin melakukan ratus vagina (maklum anak juragan Jamu di Madura).
Doi sedikit melakukan perlawanan sambil mendorong kepala gw. Namun rasa nikmat yang dirasa mendadak mengendurkan perlawanan doi takkala bibir gw melumat klitoris doi. Doi sedikit melenguh, perlahan gw bangkit dan membuka perlahan cd doi, reflex ajah pantat doi diangkat biar gampang lepasnya. “fian isep yah mbak?”. Doi cuman mengangguk pasrah. Mulailah ane oral tuh meki berdasarkan pengalaman ane nonton bokep, semakin lama semakin basah. Isepan dilengkapi dengan tusukan satu jari ane kedalam meki doi, makin lama makin cepet. Hingga tak lama pertahanannya mulai lemah…. “ annnn, mbak mau keluar sayaaaaaaaaaanggg!!!” dann.. tubuh doi mengejang hebat seperti terkena kejutan listrik berkali-kali sementara itu doi meki doi memancarkan cairan orgasme yang menembus kencang kerongkongan gw. Gw gelagapan, gw lepasin mulut gw dari mekinnya. Nampak cairan tersebut masih menyembur sedikit disertai dengan badan doi mengejang hebat.

Gw rebahan disamping doi, sambil mengecup mesra keningnya. “Makasih yah mbakku sayang”. “ iya an, mbak juga terima kasih dah lama gak ngrasain kayak gini. Thanks yah say” sambil doi mengecup mesra bibirku. Nampak Joni bangkit lagi dari peraduan. “hihihi… an, cepet bgt bangun lagi tuh”. “ mbak pengen rasain lobang yang di bawah” . “ udah an. Kita dah lama bgt ntar dicariin lagi”. Gw bangkit mulai mencoba memasukkan Joniku sayang. Doi reflex ngepit pahanya menutupi tuh meki. Sedikit memaksa gw buka pahanya dan gw masukin pelan tuh Joni… Hangat bgt, dasar mang enak, Joni serasa ada yang pijet, Otot2 mekinya memijit2 Joni dengan lembut. Baru aja 5 gerakan maju-mundur. Telepon Doi bunyi. Doi kaget dan kami reflex memakai baju kami… siaaaaaaaaallll kentang bgt!!!! Rupanya nenek menelepon katanya si Dino dah rewel pengen bobo. Ahhhh. Dasar Dino gak tau kami lagi asyik ajah. Mang ujangpun diserahin tugas menjemput kami, walopun ujan dah mulai reda, sambil membersihkan diri merapikan pondok biar gak ada yang curiga.

Di perjalanan pulang Doi cengengesan ajah ngeliat muka gw yang kusyut bgt… sambil berbisik “ nanggung nih yeee…hihih”. Kami sepayung berdua dan mang ujang ngikutin dari belakang. “ iyyya neh… urgghh ” bisik gw. “kasihan deh… cup2..sayang, nanti deh lanjut lagi”… “janji yah” kata gw. Dan doi cuman ngedipin matanya ke gw.
Malam harinya semua sudah berkumpul di ruang keluaraga, tawa membahana di ruang tersebut membangunkanku dari tidurku yang leleap karena kelelahan. Kulihat doi bersama nenek dan kak Dina lagi bercengkrama bersama 2 anak doi dan tanpa mempedulikan keberadaanku. Nenek bun nyeletuk " loh an, bru bangun? dah sana cuci muka n makan dulu", " iya nek, mau berendem air anget dulu nih, badan pegel semua ", " ya wes mandi sana, tapi jangan lama2 ntar masuk angin lho". gw mengangguk dan si doi tetep aja asik bermain dengan anak2nya tanpa sedikitpun melirik ke gw.

Selesai mandi dan makan kemudian gw keluar ke halaman menikmati bebrapa batang rokok... eh mang Ujang datang ngajakin ngobrol ngidal-ngidul hingga tanpa terasa hari dah larut. Dari dalam rumah nenek menyuruhku bangun dan beristirahat krn sudah larut. Sisa kopi terakhir yang dibuatin mang Ujang ku hirup kencang dan sebiji pisang goreng kucomot. "oke thanks gw istirahat dl", "iya den sama2". Ternyata mang Ujang pandai juga bercandanya. Masuk rumah semua sudah gelap saat melewati kamar doi iseng gw buka handelnya.... lho kok?!!! TERKUNCI LAGI.. arghhhhhhh!!!. Gw ke kamar gw berbaring di tempat tidur, udah 1 jam bolak-balik namun mata belum redup juga dan tiba2 si Joni pengen pipis (mungkin kebanyakan ngopi tadi). Karena kamar mandinya di ruang keluarga gwpun keluaar dan menuntaskan hasratt kebelet si Jonjon... Keluar kulihat di lampu kecil dapur yang remang menyala. Gw pikir mungkin mang ujang, gw ke dapur minta mang Ujang bangunin gw pagi2 eh ternyata doi lagi masak air buat termos susu anaknya. Dengan mengendap2 gw deketin doi yang hanya memakai daster tipis pendek di atas lutut. Gw peluk aja doi dari belakang dan tentu saja doi kaget bukan main dan berteriak, namun untung saja tangan gw dah membekap dl mulutnya. "maaaff mbak ini fian...heheh", "ah.. an kamu bikin gw kaget ntar ada yang denger terus lihat kita gini gmana? dasar kamu!!". Doi kesel bgt. Gw nyengir aja kayak kuda...heheh. "kangen kak" kata gw. " kangen apa nanggung..heheh" heheh ... gw nyengir lagi. terus aja gw peluk sambil ngeremes2 toketnya dari belakang yang ternyata tidak ditutupi bra (emang klo mw tidur bra doi dilepas). "gimana mbak adek dah tidur?" ... "udah ini siapin air di termos, kali aja bangun tengah malem cari susu"... "ow.. " . Iseng tangan gw yang satu ke arah mekinya dan mengusapnya dari luar. Doi melenguh.... gw angkat dasternya dan memasukkan tanganku ke balik CD doi.. hmm sedikit basah. "kak ngentot disini yuk " bisik gw.. "An !!! jangan nekat ntar ketahuan gimana??!".. "gak kok makanya pelan2" gw pelorotin aja cd doi sampe lepas dan gw kantongin, gw balikin dan angkat dasternya terus gw isep2 tuh meki, lidah gw tusuk2 di lobangnya dan klitorisnya gw isep lembut. Doi cm bisa melenguh pelan dan menggigit bibir bawahnya.. Terasa sudah basah.. Gw balik tubuhnya terus gw suruh menunduk bersandar di atas meja marmer dapur (posisi DS), kolor gw turunin dan coba memasukkan si Jonjon... n eh..eh susah (maklum belum pengalaman apalagi posisi joni yang mendongak ke atas). Doi sadar dan mencoba membantu dg menggenggam Joni ke sarangnya dan... slleb..akhhirnya masuk jg... Gw diemin dulu dan terasa ada yang memijat2... otot rahim doi ternyata berkontraksi memijat (hmm efek jamu2an P. Madura neh). kemudian gw sodok2 pelan deh.... "an ... ah..ah..ah, cepetan ntar ketahuan" bisik doi sambil mematikan tuh kompor karena air dah mendidih hebat. Gw cepetin aja gerakan gw dan tiba2 doi dorong perut aku.. " Dah sayang dikamar aja, kakak ga konsen klo disini " setelah merapikan dan memasukkan air ke termos kita menuju kamar doi..

Dikamar doi melihat anak2nya masih pules bgt. "Mainnya di bawah aja yah an". Gw mengangguk dan mengambil selimut tebal dan bantal sebagai alas. Doi melepas dasternya dan berbaring di bawah, melihat bukit kembarnya langsung aja gw nenen dan remes2 sampai keras banget. Gw rasa dah cukup gw lebarin pahanya dan mulai memasukkan Joni. Dasar amatiran gerakan gw ga teratur bgt, Doi tersenyum "pelan2 aja dl say. Km blm pengalaman rupanya, sini biar kakak di atas. Klo km pengen keluar bilang yah?" dongkol juga rasanya ditegur gt(tp emang bener sih gw emang blm pengalaman..heheh). Gw rebahan dan doi mulai memposisikan WOT, setelah masuk doi mulai bergerak pelan namun pasti, sengaja doi gesekin mekinya ke bagian kepala hingga sedikit dibawah kepala Joni saja sehingga rangsangan ke Joni gak terlalu hebat namun diselingi dengan sodokan hingga ke pangkal ( sensasinya emang nikmat bung!). gerakan doi teratur dan seirama, uh toket terguncang-guncang seolah menyuruhku untuk meremasnya. Tak lama gw bangkit dan memeluknya "akhhh kak.. mw keluar". doi mengelusi punggungku. napas kami ngos2an. "udah say km rebahan saja" sedikit kocokan meki doi, tiba2 jari doi menjepit pangkal batang si Joni (agak keras jg), posisi Joni masih keras di dalam meki doi. Satu jarinya mencubit pinggang gw(agak sakit jg) doi bilang "tahan yah biar konsen pengen muncret kamu buyar" sambil tersenyum. Setelah merasa cukup, doi mulai beraksi lagi mengulek-ngulek Jonjon. (emang jitu juga tekniknya). Tak lama doi merasa pengen keluar... dan "arhhhh." doi melenguh pelan dan tubuh doi mengejang hebat ke belakang. Gw bangkit dan memeluknya, pijetan otot rahimnya terasa berkedut-kedut. Kemudian doi tersenyum dan mulai bergoyang lagi dengan posisi masih gw peluk, makin lama makin cepet... "Kaakk maw keluarrr!!" , "tahan say kita barengan" sambil tangannya mencubit pingganggu, otomatis konsen buyar lagi. dan makin lama doi makin cepet aja menguleknya dan "arghhhhhhhh..." rupanya doi orgasm lagi, sambil mendorong tubuh gw tubuh doi mengejang... Indah bennner pemandangannya, karena nanggung dan pengen jg cepet dikeluarin tuh lahar gw posisiin MOT, doi masih geleng2 mungkin pengen bilang" jangan dulu an masih ngilu" tapi gw sosor aja dengan rpm tinggi, ngilu namun nikmat sih. terasa otot rahimnya masih bekedut-kedut sampai gw rasa pengen meledak... dan cret...cret..cret, jonipun menuntaskan lava panas ke dalam rahim doi..

Kemudian gw terjatuh ke dalam pelukan doi, Joni masih terbenam di dalam dan keluar dengan sendirinya. Gw berputar dan mengelus punggung dan dadanya yang masih ngos2an. Kami berpandangan dan tersenyum, kemudian aku kulum tuh bibir dengan lembutnya dan lama. Doi membelai rambut gw dengan mesranya. Tiba2 anaknya yang paling kecil sedikit gelisah, doi tiba2 bangkit dan segera membuat susu terus memakai lagi dasternya dan mulai mengeloni anaknya. Gw bangkit dan rebahan di belakangnya sambil memeluk mesra dan membelai rambut doi. Doi tersenyum menikmatinya dg mata tertutup. Sekitar setengah jaman kemudian tangan gw menyusur ke dalam daster meremas-remas toket doi sampai mengejang dan keras tuh pentil, Doi membuka mata dan tersenyum. Doi masih membelakangi dan tangannya menyusup ke dalam celana gw meraih Joni dan mengocok-ngocoknya. Gw nikmatin bener kocokannya... Gw bangkit dan doi berputar agak kaget karena si Joni sudah kuarahkan ke bibir doi. Doi sedikit menggeleng sambil tersenyum, sedikit melirik ke anaknya yang sudah terlelap lagi. Batang si Jonjon di raihnya dan mulai mengarahkan ke mulut doi, kuluman dan isepan membuat rasa ngilu yang hebat.. arghh... telaten sekali oralan doi. kemudian gw tahan kepala doi dan mulai menyodok-nyodokkan penis gw ke mulutnya semakin cepat ... dan tiba2 doi tahan perut gw dan berlanjut mengulet dan menghisap Penis gw.... dan creetttt---crett, jumlahnya tidak begitu banyak lagi namun masih bisa muncrat sampai ke kerongkongan doi. Doi sedikit tersedak, namun penis masih di mulut doi. Sambil menghisap-hisap seperti menghisap sedotan, lava Joni dibersihin sampe abis. Setelah itu gw cabut si joni dan berlutut di lantai disamping tempat tidur. Doi membelai mesra rambutku. "Udah ya". Gw cuma mengangguk dan mengecup bibir doi. " an, dah istirahat dl ke kamar kamu takut ketahuan say", gw tersenyum dan mebelai rambut doi tak lupa kecupan mendarat di bibir doi, sempat juga doi memasukkan lidahnya. Sekitar setengah menit kami berpagutan lidah. Gw pun bangkit keluar menuju kamar gw dan tidur dengan nikmatnya....
Esoknya nenek mengajak kami ke permandian alam, tentu saja kedua anak doi senang bgt. Kami berangkat pagi2. Sampai disana belum begitu banyak pengunjung, maklum kepagian biar enak kata nenek... Skip2. Ganti baju doi cuma pake celana hot pant warna krem sama baju kaos ketat warna putih gw sendiri cuma pake celana boxer. Di kolam kami semua bermain bersama, doi sibuk megang anaknya yang belum mahir berenang dengan ban sedang gw temenin anaknya yang satu sambil pegangan di ban. Gw ikutin deh doi dari belakang, sang kakak sibuk bercanda dengan adiknya yang masih agak ketakutan berenangnya, gw ma doi senyam-senyum aja melihat tingkah mereka, sekilas terlihat bra hitam doi menerawang di balik bajunya yang basah...busyet dah pikir gw, tangan gw pun otomatis menggerayangi toge doi, dengan sekali remesan yang membuat doi sontak kaget, matanya sedikit melotot ke arah gw... gw cuek aja dengan wajah sedikit memelas iba..heheh. Doi akhirnya luluh juga, badannya sengaja lebuh direndahkan di bawah air dan didekatkan dibalang ban anaknya td. Gw sedikit merapat ke doi sehingga remesannya lebih pulas. Sambil gw remes2 tangan doi grepe2 si Joni yang dah ngaceng di bawah sana, ketika toge doi mulai mengeras gw lalu masukin tangan gw ke dalam baju doi dan menurunkan satu cupnya, gw pilin2 tuh pentil yang dah mengkerut karena dingin dan terangsang... hmm nikmat bgt sensasinya. Doi lalu masukin tangannya ke dalam boxer gw dan mulai mengocok-ngocok si Joni.

Kakak ma kak Dina lebih suka berendam dipinggir kolam saja, mereka sibuk bercerita sehingga tidak memerhatikan perbuatan kami di tengah kolam sana. Bosen memilin-milin puting doi, gw mangarahkan jari-jemari gw ke dalam celana doi, doi sedikit memejamkan mata menikmati perbuatan gw sambil menggigit bibir atasnya.
Setelah merasa cukup nenek dan kakak pamit keruang ganti sambil memperingati kami untuk segera udahan. Sambil masih di kolam pengunjung mulai rame, doi menarik tangan gw yang masih asik didalem celana doi, sambil sedikit berbisik.. " udah dl ya nanti lagi.. " sambil menedipkan satu matanya yang indah. Gw senyam-senyum aja mengerti padahal gw masih asik tuh, setelah melihat kakak dan nenek dah ganti baju doi sendiri mulai keruang ganti membersihkan badan anak2nya. Gw Langsung menuju kamar mandi, gw lagi asik mandi sambil sabunin si Joni, tiba2 joni berdiri dengan tegagnya sange (onani tanggung nih pikir gw, mending hubungi si doi neh sapa tau bisa exe dsn), Iseng gw sms si doi minta temuin di kamar mandi belakang. Kebetulan gw pilih yang paling belakang jadi agak sunyi dsn. Ketak ketik sms dan sent.... tiiiiit...tiiiit...tiiiit ada balesannya tuh. " nati klo aku ketuk kamu bales ktk 3x ya "... cihhuuuuuyyyyyy. Sekitar 5 menit ane nunggu dan tok, gw bales 3 x n doi pun masuk...waahhh girangnya. "kok lama", "iya ijin dulu n titip dino ma dodi ma nenek". Tampa basa-basi kami mulai salang meraba dan berciuman hangat sambil gw buka tuh baju ma branya sampai kami telanjang bulet. Terus gw kebawah pengan isep2 tuh klitoris yang dah ngaceng dibalik bibir vagina doi. Doi kegelian sambil bersandar di dinding kamar mandi, satu jari gw masukin kedalam vagina doi dan gw sodok2..."hmmmm ..e..eenak bgt an, terusin say!". Tanpa basa basi gw tambah lagi satu jari, gw percepat gerakan gw soalnya kaki doi mulai sedikit gemetaran dan tiba2 badan doi mengejang dan terjatuh memeluk gw.. wah rupanya doi ori tuh, sementara itu vagina doi memuncratkan cairan bening beberapa kali (deres bgt semprotannya yang pertama dan mengenai paha gw. Maklum doi suka squirt klo orgasm). Doi bangkit sambil senyum dan mencubit pinggang gw," an ..km pinter bgt". Doi mulai bangkit dan kami saling berangkulan, kemudian doi pengen isep2 tuh Joni tapi gw larang, gw pengen langsung masukin aja...heheh. Tiba2 doi menunduk dan sikunya bersandar di kolam, hmmm posisi DS neh. gw pun mengarahkan Mr. Joni ke liangnya dan bless, gw mulai sedikt ahli sambil bergerak maju-mundur secara teratur dan pelan. Agak lama kami di posisi ini tiba2 doi minta ganti posisi. Doi pun duduk di atas dinding kolam, membuka pahanya dan menaikka satu kakinya ke pundak gw, pelan gw masukin kepala Joni sampai ambles semuanya dan mulai melakukan penetrasi maju-mundur secara berulang, tusukan dangkal dan dalam gw kombinasiin, sampai terasa Joni dah pengen muntah, dan akhhhhh, gw berteriak pelan, otomatis doi langsung pijet tuh pangkal Joni sambil cubit pinggang gw. "ntar dulu an kita barengan yah dah pengen jg rasanya", sekitar 30 detik kami rehat.

"an kamu duduk dibawah" gw duduk bersandar di dinding, kaki gw selonjorkan saja, doi mulai naik mengarahkan liangnya ke Joni dan blesss, doi yang di atas sekarang bergerak turun naik togenya terguncang-guncang, gw langsung isep aja togenya bergantian, gw minum banyak bgt asinya. tIBA2 terasa badan doi sedikit bergetar dan kejang, gw batu kocokan dengan menaik-turunkan pantat gw dan tiba2 doi melepas Joni dari liangnnya sambil menyemprotkan caitran orgasm ke kepala Joni, banyak bgt, Tubuh doi berkedut-kedut kejang seperti terkena setruman listrik, gw pegang pinggangnya mengarahkan kembali lianngnya ke Joni terasa didinding rahim doi masih memijet-mijet karena masih dalam pengaruh orgasm yang hebat. Gw sekarang yang menaik-turunkan pantat gw sampai terasa Si Joni maw muncrat jg. dan arghhhh.....c rot...crot....crot, Joni orgasme jg akhirnya, kami berpelukan. Doi mengecup mata gw mesra, gw kecup bibir doi. Si Joni mulai sedikit mengendur di dalam saan. Kami bangkit dan saling membersihkan. Tidak ada kata2, cuma senyum puas di wajah kami.

Doi nyeletuk " km makin ahli saja an." gw senyum juga " makasih kak", " jangan terima kasih ah, km dah bantu kakak jg. Gak mungkin kaka lupai kamu sampai kapanpun"... hmm mesranya. Kamipun bergegas seleseai itu kami berpakaian dan sebelum keluar kmr mandi kami sempat FK yang lama bgt.

Gw keluar duluan menuju ke tempat nenek dan kakak serta 2 anak doi.
Nenenk :" kok lama an?"
gw : " dah selesai dr td kok (boong mode on), tadi cari warung jualan rokok dl"
tak lama Doi muncul dengan rambut yang masih tergerai panjang. "maap lama tadi antriannya panjang"
sedikit doi ngelirik gw senyam-senyum....
Nenek :" ya dah kita makan dulu di lesehan sana"
selama makan gw curi-curi ngelirik doi demikian pula sebaliknya, krn lesehan sengaja kaki gw tendang2 paha doi. Doi makan aja santai sambil kakinya ngelus-ngelus tuh otong... berdiri lagi deh. Setelah itu kamipun bergegas pulang. Kakak di depan, nenek ditengah sama doi n ke-2 anaknya. Semuanya pada tidur karena lelah dan kecapaian. Mang Ujang seperti biasa konsen nyupirin. Gw elus-elus telinga doi, doi balik dan tersenyum dan sedikt kaget melihat gw ngelus-ngelus si Jojon. Gw kasih isyarat minta dikocokin. Kemudian satu tangannya nyebrang melewat sandaran kursi dan mulai mengocok si Joni. Wajahnya asik melihat ekspresi gw yang keenakan. Sampai Joni dah pengen memuntahkan lava panansnya dan crot...crot..crot, hihih spermanya tinggal dikit. Doi tersenyum puas demikian pl gw. Melirik Mang Ujang yang konsen nyupirin gw kecup bibir doi, doi membalas. mulutnya bergerak tanpa suara " udah ya ... love U". Tangan doi masih belepotan sperma kemudian gw bersihin pake jari gw dan masukin ke mulut doi. Mulanya doi geleng2 namun karena dah gw tempelin di bibirnya, doi akhirnya ngemut juga tuh sperma di jari gw sampai bersih tangan doi. Kemudian doi ngambilin tisu basah dan gw bantuin bersihin tangan doi. Setelah itu doi elus pipi gw dan memperbaiki kembali posisinya. Hmmm gwpun tersenyum dan terlelap karena kelelahan. Betul2 Liburan keluarga yang menggairahkan....

Semenjak itu kamipun sering curi-curi ml selama liburan. Ketika pulangpun demikian, kami sempatkan ml berapa kali di kosan gw ketika doi pulang kerja, di hotel. Pernah juga di mobil di ancol dan pinggir jalan tol. Selama 1.5 tahun kami menjalin hubungan terlarang sampai doi diajak suaminya pindah keluar negri karena suaminya diterima jadi dosen disana.. Sedih juga rasanya......

TAMAT

No comments:

Post a Comment